Dokumenter WWE Menceritakan Kisah Juara Gulat HS Heaven Fitch

Dokumenter WWE Menceritakan Kisah Juara Gulat HS Heaven Fitch – Kisah Heaven Fitch tidak dapat dituliskan jauh lebih baik daripada yang sebenarnya dimainkan.

Dokumenter WWE Menceritakan Kisah Juara Gulat HS Heaven Fitch

usgwa – Pada Februari 2020, Fitch yang saat itu berusia 16 tahun membuat sejarah, menjadi gadis pertama yang memenangkan kejuaraan gulat negara bagian di North Carolina, mengumpulkan rekor 54-4 di kelas berat 106 pon dalam prosesnya. Fitch menjadi gadis ketujuh secara nasional yang memenangkan kejuaraan gulat negara bagian yang bersaing dengan anak laki-laki.

Dikutip dari sports.yahoo, Kemenangan bersejarah Fitch — setahun setelah ia menjadi gadis pertama yang bahkan mendapat tempat di turnamen tingkat negara bagian — menjadi salah satu kisah olahraga lokal terbesar di North Carolina dan tampaknya menjadi perhatian nasional, tetapi, ketika pandemi global COVID-19 mereda. giginya ke dalam hidup kita, sorotan bergeser secara dramatis dan cerita Fitch tersingkir.

Baca juga : 10 Cedera yang Diderita Oleh Divas WWE

Sekarang, setahun setelah kemenangannya yang luar biasa, perjalanan Fitch akan mendapatkan perlakuan yang layak saat WWE menayangkan film dokumenter tentang remaja pemecah hambatan.

Berjudul “Surga”, film pendek berdurasi 22 menit ini menawarkan wawasan tentang kebangkitan Fitch dari keajaiban gulat amatir menjadi juara bonafide. Ini adalah pertama kalinya WWE memproduksi film dokumenter yang berfokus pada seorang atlet di luar perusahaannya atau dunia gulat profesional.

Scroll back up to restore default view.
Yahoo Olahraga
Dokumenter WWE menceritakan kisah juara gulat HS Heaven Fitch
Anthony Sulla-Heffinger
6 Maret 2021 · 7 menit membaca

Kisah Heaven Fitch tidak dapat dituliskan jauh lebih baik daripada yang sebenarnya dimainkan.

Pada Februari 2020, Fitch yang saat itu berusia 16 tahun membuat sejarah, menjadi gadis pertama yang memenangkan kejuaraan gulat negara bagian di North Carolina, mengumpulkan rekor 54-4 di kelas berat 106 pon dalam prosesnya. Fitch menjadi gadis ketujuh secara nasional yang memenangkan kejuaraan gulat negara bagian yang bersaing dengan anak laki-laki.

Kemenangan bersejarah Fitch — setahun setelah ia menjadi gadis pertama yang bahkan mendapat tempat di turnamen tingkat negara bagian — menjadi salah satu kisah olahraga lokal terbesar di North Carolina dan tampaknya menjadi perhatian nasional, tetapi, ketika pandemi global COVID-19 mereda. giginya ke dalam hidup kita, sorotan bergeser secara dramatis dan cerita Fitch tersingkir.

Sekarang, setahun setelah kemenangannya yang luar biasa, perjalanan Fitch akan mendapatkan perlakuan yang layak saat WWE menayangkan film dokumenter tentang remaja pemecah hambatan.

Berjudul “Surga”, film pendek berdurasi 22 menit ini menawarkan wawasan tentang kebangkitan Fitch dari keajaiban gulat amatir menjadi juara bonafide. Ini adalah pertama kalinya WWE memproduksi film dokumenter yang berfokus pada seorang atlet di luar perusahaannya atau dunia gulat profesional.

“Saya tahu bahwa Heaven memenangkan kejuaraan negara bagian tahun lalu karena saya tinggal di Asheville, NC dan itu tersebar di seluruh outlet media lokal,” Elizabeth Copeland, juga dikenal di WWE sebagai Beth Phoenix, mengatakan kepada Yahoo Sports. “Saya membantu mengadvokasi “Wrestle Like a Girl” yang bekerja untuk mendapatkan sanksi gulat perempuan di setiap negara bagian, jadi saya mengikuti adegan gulat amatir dengan wanita muda. Saya telah mendengar tentang kisah Surga tetapi kemudian pandemi melanda dan itu menjadi garis depan media dan saya merasa kisahnya hilang dalam shuffle.

1. Ada begitu banyak persamaan [dengan apa yang saya alami]

Copeland, yang meriwayatkan film dokumenter itu, berada di posisi Fitch lebih dari dua dekade sebelumnya. Pada 1990-an, Copeland adalah satu-satunya anggota perempuan dari tim gulat putra SMA-nya di New York bagian utara, menghadapi banyak tantangan yang sama seperti yang dihadapi Fitch sekarang.

Film dokumenter ini melihat secara singkat tantangan psikologis yang dihadapi Fitch dan anak laki-laki yang dihadapinya. Kehadiran Fitch di atas matras telah membuat lawan meremehkannya, mencoba memaksakan diri melawannya dan bahkan takut kalah darinya, semua karena jenis kelaminnya.

Bekerja pada proyek membangkitkan perasaan akrab untuk Copeland.

“Ada begitu banyak persamaan [dengan apa yang saya alami],” kata Copeland. “Ada orang yang meremehkan Anda, mempertanyakan niat Anda — bertanya-tanya apakah Anda mencari perhatian atau mengapa Anda membuat pilihan ini [untuk bergulat]. Anda juga tidak bisa meremehkan tekanan, kecanggungan dan kesulitan untuk anak laki-laki yang terlibat juga. Ini semua wilayah yang belum dipetakan bagi mereka juga. Memiliki seorang wanita di tim, itu adalah tempat yang sulit bagi semua orang untuk berada di dalamnya.”

2. Bagaimana gulat amatir dapat membuka pintu ke pendidikan yang lebih tinggi

Namun, situasi seperti yang dialami Copeland dan Fitch tidak unik. Harus bersaing bersama dan melawan anak laki-laki adalah kenyataan bagi banyak pegulat amatir wanita karena hanya 26 negara bagian yang telah menyetujui gulat sekolah menengah perempuan pada Juni 2020. Sementara atlet tingkat elit seperti Fitch mampu mendapatkan pengakuan dengan kemampuan mereka untuk bersaing dan menang. melawan lawan laki-laki, banyak gadis di negara bagian di mana olahraga tetap tidak disetujui menghadapi perjuangan berat dalam hal memajukan karir atletik mereka.

Seorang gadis seperti Surga adalah semacam anomali,” kata Copeland. “Idealnya, tujuan jangka panjangnya adalah menemukan cara untuk mendapatkan tim dengan peluang yang sama dan para gadis memiliki tim mereka sendiri. Poin terbesarnya adalah membuat gulat perempuan mendapat sanksi di setiap negara bagian kemudian memberikan kesempatan untuk beasiswa. Kecuali Anda Surga dan Anda dapat mengalahkan semua anak laki-laki, sulit untuk bersaing di negara bagian yang tidak diberi sanksi untuk beasiswa gulat perguruan tinggi. Itu bisa membuka pintu bagi seseorang yang tidak memiliki sarana keuangan untuk mengejar gelar sarjana atau panggilan.

Terlepas dari potensi keuntungan moneter, ada sisi positif dari dorongan untuk gulat perempuan yang mendapat sanksi penuh. Copeland percaya itu akan sangat membantu baik remaja laki-laki maupun perempuan menghadapi psikologi baik berbagi ruang ganti dengan lawan jenis atau harus bersaing satu sama lain. Selain itu, ketakutan orang tua tentang risiko cedera — topik yang dihadapi Copeland dan orang tua Fitch yang dibahas dalam film dokumenter itu — akan berkurang.

Jika mereka menginginkan kesempatan itu, mereka harus diberikan itu,” kata Copeland. “Ini juga menghilangkan banyak kecanggungan dan tantangan memiliki dua jenis kelamin yang saling bergulat, terutama pada tahap remaja. Ada banyak stres, tekanan, dan hormon dan saya tahu di situlah perjuangannya.

Bahkan dari sudut pandang orang tua, ibu saya benar-benar ragu dan takut saya akan terluka karena biasanya remaja laki-laki memiliki keunggulan kekuatan dibandingkan perempuan. Ketika saya mendengar orang tua Surga berbicara tentang itu dan melihat kekhawatiran yang sama seperti yang ibu saya lakukan, itu benar-benar beresonansi dengan saya.

3. Ada tipe panutan baru

Ada harapan bahwa menyebarkan cerita Fitch ke khalayak yang lebih luas akan memberikan perempuan panutan atlet positif lain yang tidak dimiliki generasi sebelumnya. Copeland, tumbuh di tahun 1980-an dan 90-an agak mendambakan sosok perempuan fisik yang dominan dalam budaya populer. Meskipun dia mengutip karakter Carrie Fisher’s Princess Leia dan Lynda Carter’s Wonder Woman sebagai pengaruh, atlet wanita tidak dirayakan dengan cara yang sama seperti sekarang ini.

Apa yang saya sukai dari dunia saat ini dan seorang wanita muda seperti Surga adalah bahwa ada tipe panutan baru,” kata Copeland. “Ada kemajuan dan sekarang perempuan dilihat sebagai atlet dan ditampilkan sebagai atlet. Mari kita singkirkan bagian seksualitasnya. Ini bukan kontes kecantikan, kami di sana untuk melihat siapa pesaing yang lebih baik. Butuh banyak perjuangan selama bertahun-tahun, tapi saya pikir kami akhirnya sampai di sana.”

Copeland, yang secara fisik mendominasi karakter Phoenix bertanding melawan pria dan wanita selama masa jabatannya di WWE, membantu memajukan gulat profesional wanita. Bagi banyak gadis, Copeland menjadi salah satu panutan wanita atletis yang tidak ia miliki saat tumbuh dewasa. Sekarang, hampir satu dekade dihapus dari menjadi pemain in-ring penuh waktu, Copeland mencari generasi panutan baru seperti Fitch, terutama untuk dua putrinya yang masih kecil.

Saya bisa melihatnya di Surga. Saya tahu dia sangat bangga pada dirinya sendiri dan sangat bahagia,” kata Copeland. “Itu berbunyi, jadi ketika saya melihat reaksinya dan saya melihat tangannya terangkat ketika dia menang, itu menginspirasi. Jika Anda dapat menginspirasi sebagian besar orang yang ada di depan Anda, itu adalah hadiah. Saya tidak ingin putri-putri saya memiliki satu sosok tunggal untuk dikagumi, saya ingin mereka dikelilingi oleh mereka. Jika mereka dikelilingi oleh panutan wanita yang positif, itu tidak akan menjadi pengecualian, itu akan menjadi norma dan itulah intinya.”

Baca juga : Gaya Bertarung yang Kerap Muncul Pada Martial Art Mixed Shark Fights

Ditetapkan untuk mengudara hari Minggu ini, debut film dokumenter itu jatuh tepat di tengah Bulan Sejarah Wanita dan beberapa minggu sebelum musim senior Fitch di Akademi Piagam Uwharrie dimulai. Jika Fitch mengulangi sebagai juara di kelas berat 106 pon, dia akan membuat lebih banyak sejarah dan menjadi gadis pertama yang memenangkan dua gelar gulat negara bagian di AS.

Menang atau kalah, bagaimanapun, Copeland yakin bahwa bintang Fitch akan terus bersinar terang.

“Terlepas dari bakat fisiknya, Surga memiliki kepribadian yang hebat dan dia telah menangani semua perhatian ini – baik negatif maupun positif – dengan anggun,” kata Copeland. “Dia tipe wanita, jika ini yang dia inginkan, dia akan mendapatkannya.